Rupiah menguat ke 12.628 per dolar akhir pekan ini

09 Januari 2015 10:40

4 0

Rupiah menguat ke 12.628 per dolar akhir pekan ini

Jakarta (ANTARA News) - Nilai tukar rupiah terhadap dolar di pasar uang spot antarbank Jakarta hari ini menguat 37 poin menjadi 12.628 per dolar AS dibandingkan posisi sebelumnya 12.665 per dolar AS.

Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan bahwa indeks dolar AS terlihat terkoreksi menjelang rilis data Non-Farm payrolls (jumlah upah yang dibayarkan kepada tenaga kerja di luar pekerja pemerintahan) dan tingkat pengangguran Amerika Serikat pada akhir pekan ini.

"Data NFP akan mendapatkan respon yang sangat besar dari para pelaku pasar. Kedepan, tren penguatan dolar AS bisa terhenti bila data NFP di bawah ekspektasi," katanya.

Ia menambahkan bahwa dari notulen rapat Federal Reserve bulan Desember 2014 lalu yang telah dirilis menegaskan bahwa kenaikan suku bunga AS tidak akan terhalangi oleh penurunan tingkat inflasi di Amerika Serikat. Artinya, ukuran lainnya yaitu pertumbuhan lapangan pekerjaan yang dijadikan pertimbangan bank sentral AS.

Selain itu, lanjut dia, data lainnya yang menjadi perhatian pasar adalah indeks harga konsumen dan produsen Tiongkok, kedua data itu memang sedang memasuki pelambatan, namun demikian isu pelambatan itu memunculkan isu baru bahwa pemerintah Tiongkok akan mengeluarkan stimulus untuk memulihkan ekonominya.

"Isu stimulus itu dapat memberikan sentimen positif bagi mata uang negara-negara berkembang, termasuk rupiah," katanya.

Sementara pengamat pasar uang dari Bank Himpunan Saudara Tbk Rully Nova mengatakan bahwa faktor domestik juga turut menopang laju penguatan rupiah terhadap dolar AS.

"Meningkatnya cadangan devisa Indonesia masih menjadi penopang mata uang rupiah," ujarnya.

Dalam data Bank Indonesia tercatat, posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Desember 2014 meningkat 800 juta dolar AS menjadi 111,9 miliar dolar AS, dari 111,1 miliar dolar AS pada November 2014.

Namun, ia mengakui bahwa sentimen dari data cadangan devisa itu cenderung bersifat jangka pendek, laju rupiah dalam jangka panjang masih akan dipengaruhi oleh kinerja neraca perdagangan Indonesia.

Sementara menurut kurs tengah Bank Indonesia rupiah berada pada 12.640 per dolar AS dibandingkan hari sebelumnya, Kamis (8/1) 12.731 per dolar AS.

Sumber: antaranews.com

Untuk kategori halaman

Loading...